Raja Namrud mati disebabkan nyamuk


Raja Namrud adalah seorang yang zalim pada zamannya yakni pada zaman diutuskan Nabi Ibrahim a.s sebagai petunjuk kebenaran. Namrud mempunyai kerajaan yang besar, harta yang banyak dan kesihatan yang baik, yakni dia tak pernah sakit dalam umurnya. Apabila Nabi Ibrajim berdakwah kepadanya dan mengatakan Allah adalah tuhan, maka ditentangnya dan dikatakan Namrud bahawa dialah tuhan yang mematikan dan menghidupkan.

Lalu Allah mewahyukan kepada Nabi Ibrahim agar menyuruh Namrud menerbitkan matahari itu dari barat jika benar dia adalah tuhan, kerana Allah yang Esa menerbitkan matahari itu dari timur. Terdiam Namrud dengan kata-kata Nabi Ibrahim lalu disuruhnya pengikutnya menyalakan api yang besar lagi marak dan diikat Nabi Ibrahim lalu dicampaknya Nabi Allah itu ke dalam api tersebut.

Nabi Ibrahim tidak sedikit berasa takut dan baginda hanya berserah diri dan berdoa kepada Allah. Lalu turunlah Jibrail mendapatkan Nabi Ibrahim dan ditanya Jibrail, “Adakah kamu memerlukan sesuatu keperluan dariku?” Jawab Nabi Ibrahim, “Aku tidak punya apa-apa keperluan terhadapmu, tapi aku ada keperluan terhadap Allah”. Nabi Ibrahim menyerahkan bulat-bulat nasibnya kepada Allah lalu dijadikan api yang panas itu sejuk.

Oleh kerana kesombongan Namrud yang masih tidak mahu mengaku kekuasaan Allah, lalu dihantar seekor nyamuk masuk ke dalam otaknya dan berlegar-legar di dalamnya serta mencarik-carik otaknya sehinggalah Namrud mati tersiksa.

Janganlah ragu pada Allah dan janganlah mendustakan nikmat yang telah Allah kurniakan serta janganlah kamu meremehkan dan mengendahkan Al-Quran dan hadith.

Artikel berkaitan

Leave a Comment


NOTE - You can use these HTML tags and attributes:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>